WisataJepang

id
168 Members

Cards

Recommended

Sejarah Masuknya Islam di Andalusia Spanyol
Andalusía, yang terletak di Spanyol selatan, pernah menjadi rumah bagi peradaban Muslim yang berkembang pesat yang membantu menyebarkan ilmu pengetahuan, filsafat, dan budaya ke seluruh Eropa. Daerah ini juga dikenal sebagai Al-Andalus. Kaum Muslim mampu menaklukkan sebagian Andalusia pada tahun 711 Masehi karena teknologi militer dan keterampilan organisasi mereka yang unggul pada saat itu. Mereka akhirnya mendirikan ibu kota bernama Cordoba yang dikenal sebagai salah satu pusat kota paling maju di Eropa Barat selama periode waktu ini. Apa itu Andalusia? Andalusia adalah sebuah wilayah di Spanyol yang terletak di selatan Madrid dan di pesisir pantai. Andalusia memiliki sejarah panjang budaya Islam dan dikenal dengan musik, arsitektur, seni, sastra dan masakannya. Kapan umat Islam menaklukkannya? Kapan kaum Muslim menaklukkannya? Penaklukan Muslim pertama di Andalusia (Spanyol Muslim) terjadi pada tahun 711 ketika pasukan Berber, yang telah memeluk Islam, menyeberang dari pantai Maroko. Dipimpin oleh Tariq ibn Ziyad (juga dikenal sebagai Tarik Ibn Ziad), pasukan ini hanya terdiri dari sekitar 700 orang dan mereka melebihi jumlah orang Kristen yang mempertahankan kota mereka. Pertempuran terjadi pada tanggal 19 Juli di tempat yang sekarang dikenal sebagai Sungai Guadalete di mana mereka mengalahkan pasukan Raja Roderic dan menangkapnya. Hal ini membuka jalan baru bagi umat Muslim melalui Andalusia di mana mereka terus berlanjut tanpa henti hingga mencapai Toledo di Spanyol Tengah pada tahun 712 M; Cordoba menjadi ibukota mereka segera setelah itu. Bagaimana mereka berinteraksi dengan orang-orang Kristen di daerah itu? Anda akan mempelajari sejarah Andalusia, sebuah wilayah di Spanyol di mana umat Islam berkuasa selama hampir 800 tahun. Kata "Andalusia" berasal dari nama Arab Al-Andalus - yang merupakan sebutan untuk wilayah tersebut oleh penduduk Muslimnya. Istilah "Al-Andalus" berarti "tanah Vandal". Ini berasal dari suku kuno yang dikenal sebagai Vandal yang memerintah Spanyol sekitar tahun 500 Masehi. Meskipun tidak ada penjelasan pasti tentang bagaimana nama ini muncul, beberapa sejarawan percaya bahwa nama ini bisa saja dinamai karena salah satu dari dua alasan: baik karena mereka didominasi oleh ras yang berbeda (Visigoth Jermanik), atau karena mereka adalah orang-orang yang suka berperang yang menaklukkan tanah lain melalui penaklukan dan penjarahan (seperti halnya dengan nama mereka). Mengapa Al-Andalus penting bagi ilmu pengetahuan dan filsafat? Meskipun nama Al-Andalus mungkin tidak begitu akrab bagi Anda seperti halnya bagi orang Spanyol dan Eropa lainnya, sejarah wilayah ini adalah salah satu yang harus diketahui oleh semua orang. Universitas-universitas pertama dibangun di sini, dan pengaruhnya masih bisa dilihat di institusi modern saat ini. Sebagai contoh, segel resmi Universitas Harvard menyertakan gambar Ptolemy yang duduk di meja, dikelilingi oleh buku-buku - sebuah referensi untuk waktu yang dihabiskannya di Universitas Cordoba al-Andalus (yang didirikan pada tahun 852). Hal yang sama berlaku untuk ilmu kedokteran: banyak perawatan modern dikembangkan selama periode ini berkat para sarjana seperti Maimonides, yang tulisannya memengaruhi bagaimana rumah sakit dibangun dan dijalankan. Dia juga memberikan kontribusi penting bagi filsafat; dia menulis tentang bagaimana iman tidak bertentangan dengan akal atau pengalaman - dan bahkan memiliki sepuluh perintah versi sendiri! Seperti apa kehidupan sehari-hari? Kehidupan sehari-hari sangat dipengaruhi oleh kepercayaan Islam. Banyak aspek kehidupan sehari-hari dipengaruhi oleh kepercayaan Islam. Orang-orang sangat religius dan spiritual. Mereka berdoa lima kali sehari, di pagi, siang, sore, malam dan malam hari. Hal ini membantu mereka tetap terhubung dengan Tuhan dan mengingatkan mereka bahwa mereka harus hidup sesuai dengan kehendak-Nya untuk hidup mereka. Orang-orang juga murah hati karena mereka memberikan sebagian dari penghasilan mereka untuk membantu orang lain yang lebih membutuhkannya daripada mereka (seperti anak yatim piatu dan janda). Umat Muslim percaya bahwa inilah yang Tuhan ingin kita lakukan dengan uang kita sehingga kita bisa mendapatkan pahala di surga jika kita menaatinya di bumi! Selain itu, umat Muslim sangat ramah karena mereka saling menyapa dengan senyuman setiap kali mereka bertemu satu sama lain! Seperti apa arsitekturnya? Arsitektur saat itu didasarkan pada konsep "kesatuan Islam", yaitu gagasan bahwa semua bangunan harus dibangun dengan gaya yang sama. Hal ini menyebabkan terciptanya dua gaya dasar: satu untuk masjid dan satu lagi untuk istana, kastil dan bangunan lainnya. Contoh-contoh yang paling terkenal dari gaya-gaya ini masih berdiri hingga sekarang! Masjid biasanya berbentuk persegi panjang dengan halaman besar di depan, di mana orang bisa berdoa atau bersantai pada hari-hari musim panas. Di dalamnya terdapat aula pintu masuk (mihrab) dan aula shalat (kiblat). Mihrab menghadap ke Mekah (arah yang dihadapi umat Islam ketika mereka berdoa), sementara sebuah menara berdiri di setiap sudut atap masjid sehingga orang bisa mendengar kapan waktunya untuk berdoa lima kali per hari. Istana ini memiliki banyak ruangan yang dihubungkan dengan jalan setapak yang disebut galeri; desainnya memungkinkan akses "semua" anggota masyarakat tanpa memandang status sosial atau tingkat kekayaan mereka karena tidak ada pintu yang memisahkan mereka satu sama lain kecuali yang mengarah ke kamar pribadi yang disediakan hanya untuk anggota bangsawan seperti penguasa dan keluarga mereka - jika tidak, semua orang akan bisa pergi ke mana saja di dalam! Struktur-struktur lainnya termasuk: Medinas - Ini adalah kota-kota yang dibangun di sekitar masjid; beberapa telah dipulihkan tetapi sebagian besar masih berdiri hari ini sebagai reruntuhan yang tersebar di seluruh Andalusia seperti Istana Alhambra di Granada yang memiliki keindahan arsitektur & signifikansi historis karena bekas digunakan sebagai barak militer selama era pendudukan Spanyol... Mengapa Andalusia penting bagi peradaban modern? Andalusia penting bagi peradaban modern karena sejarahnya. Umat Muslim yang tinggal di daerah itu toleran terhadap agama dan budaya lain. Mereka juga bertoleransi terhadap ras dan bahasa yang berbeda. Multikulturalisme ini memungkinkan terjadinya pertukaran ide yang membantu memajukan peradaban secara luas, termasuk ilmu pengetahuan seperti kedokteran, matematika, astronomi dan filsafat. Muslim membangun peradaban di Andalucía yang menjadi inspirasi selama berabad-abad. Peradaban Muslim di Andalusia adalah unik karena berlangsung selama berabad-abad dan tidak hilang dengan jatuhnya kekhalifahan. Umat Muslim membangun peradaban di Andalusia yang menjadi inspirasi selama berabad-abad. Beberapa sejarawan bahkan berpendapat bahwa budaya Eropa modern berakar dari Al-Andalus.[1] Sejarah Islam Andalusia adalah salah satu kerja sama, toleransi, dan pertukaran budaya. Muslim, Kristen, dan Yahudi hidup berdampingan dengan damai selama periode waktu ini.[2] Penaklukan Al-Andalus oleh pasukan Kristen tidak selesai sampai tahun 1492 Masehi ketika Granada menyerah kepada Ferdinand II dari Aragon (juga dikenal sebagai Ferdinand III) setelah pengepungan sepuluh tahun.[3][3] Kesimpulan Andalusia adalah bagian penting dari Kekaisaran Islam dan salah satu wilayah terpenting dalam sejarah. Warisan yang ditinggalkan oleh umat Islam di Andalusia memiliki dampak yang sangat besar pada peradaban modern. Kontribusi mereka terhadap ilmu pengetahuan dan filsafat masih dipelajari hingga saat ini, dan pencapaian arsitektur mereka menjadi model bagi para arsitek di seluruh dunia. Selain itu, banyak budaya modern telah dipengaruhi oleh budaya Al-Andalus, yang menyebar ke seluruh Eropa selama masa keemasannya ketika Spanyol dikenal sebagai "tanah Islam". Kunjungi juga: https://www.talangmastour.com/